Tuesday, January 29, 2008
Selamat Jalan Pak Harto



Setelah 24 hari mendekam di RSPP, akhirnya Pak Harto berpulang ke rahmatulloh. Saya tidak kaget malah bersyukur, jalannya dimudahkan. Namun saya pun sedih, karena beliau pernah ada di hati gw sebagai idola *dulu ya pas TK and SD* sekarang My idol is Nabi Muhammad n ortu gw.

Selama 7 hari kedepan (eh sisa 6 hari dink) dinyatakan sebagai hari berkabung nasional. Hehhe..berlebihan menurutku. Tapi ya sudahlah….

Jujur pas hari minggu, saat Pak Harto meninggal saya sedih, dan thanks to Media TV telah memberi informasi, tapi 1 jam kemudian saya neg dengan TV…migraine saya kambuh….bukannya plin plan..tapi semua ada batasnya. Nda usahlah selama 48 jam tentang ituuuu terus *untung sempet ada ekslusif my beloved Letto, lumayan mengobati migraine ini*. TV serasa mencuci otak kita. Dan TV pun seperti bermuka dua, sesaat menghujat, sesaat memuji. Arggg…idealis kalo ketemu komersil memang begitu.

Semua orang punya kebaikan dan kesalahan. Begitu juga Pak Harto, Jasanya begitu banyak, kalo dilist banyak banget. Mule dari pembangunan, cari makan gampang, dollar masih 2000an. Kalo sekarang …hehe…tapi menurutku ga bener juga kalo mbandingin dulu dengan sekarang.

Kan sejak krisis moneter semua negara di dunia memang terpuruk, justru saat ini semakin terpuruk karena kita terlalu dimanja saat jaman Pak Harto. Baiknya ya itu Pak Harto selalu membantu kita, wong cilik, dan masalah yang ada sebelum muncul langsung dicut.. Nah yang dicut ini neh yang sekarang bangkit dan bersuara. Kemarin ada wawancara Ibu Lestari, mantan Gerwani yang pernah disiksa tanpa tahu apa salahnya. Jadi terbuka mata ini.

Pak Harto memang sudah tiada, kami telah memaafkanmu (eh saya dink…Bapak ga punya salah kok sama saya). Cuma kami sebagai rakyat pengen belajar, semua itu pasti ada hikmahnya dan ga mau Cuma dimulut doang. Saya ingin belajar dari kisah Pak Harto. Begitu juga sebaiknya kita semua harus belajar dari Pak Harto…*yang pro jgn terlalu seneng dulu..yang kontra jgn marah juga*

Belajar dari kisah berarti kita harus tahu semua dari kisah Pak Harto. Baiknya, Jasanya, Jahatnya, Salahnya. Pak Harto ingin jadi seorang yang baik hati, seorang yang sempurna, namun sayang ada beberapa yang mungkin salah dan dia tak sadar (kalo nyiksa trus ga sadar berarti ada gangguan metal…jadi inget kasus IPDN). Setidaknya ada satu hal saya dapat. Jangan terlalu ujub dengan diri sendiri. Dan juga bersyukur dengan apa yang kita punya ( ya love your life lah)

Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis,
debu beralih emas,
keruh menjadi bening,
sakit menjadi sembuh,
penjara menjadi telaga,
derita menjadi nikmat,
dan kemarahan menjadi rahmat.


Last,

Selamat Jalan Pak Harto!
Semoga arwahmu diterima di sisiNya dan Semoga kau tenang disana..
 
posted by Kian at 10:29 AM | Permalink |


2 Comments:


At January 30, 2008 at 10:48 AM, Anonymous arri

kalo sedih, trus fotonya gitu mbak?
apa kabar? long time no see..

 

At February 3, 2008 at 7:32 PM, Anonymous h4rs

Semoga dibukakan pintu HATINYA peppy untuk kian...!!!!
*eh loh.. aduh maap salah nulis*